Prinsip Pejuang

Santun Budi Menyerikan Pekerti,
Santun Bahasa Mencerminkan Diri,
Berpegang Teguhlah Kepada Janji,
Untuk Menegakkan Kalimah Ilahi.

Laluan Dihadapan Mengharung Likuan,
Menempuh Kehidupan Yang Penuh Cabaran,
Berhatilah Melangkah Sewaktu Di Perjalanan,
Semoga Diri Tidak Terjerumus Didalam Kegelapan.

Janganlah Mudah Menyerah Kalah,
Tetapkanlah Iman Kepada Allah,
Harta Dan Nyawa Rela Diserah,
Itulah Prinsip Pejuang Fisabillillah.

=FaKiMi=


sekadar renungan mahluk bergelar insan…

1. titip hujan mengalun atap,
titip kasih mengalung rindu,
manis madu sisik di santap,
manis kata susuk hempedu.

2. layang burung merentang angin,
layang jiwa merentas sepi,
karam dilaut dasaran dingin,
karam di hati dataran api.

3. bayang gemilang sering di impi,
bayang sendiri tidak di peduli,
pahat mahligai sokongan sendi,
pahat kenangan catatan abadi.

4. selangkah pencak melenggok tari,
selangkah mara menggoncang naluri,
sangka diri manusia sejati,
sangka hidup tiada mati.

5. putih kain selimut badan,
putih hati selendang rohani,
genggam erat janji tuhan,
genggam urat ratsa kusani.

6. janganlah membuak marah di hati,
janganlah coretan di salah erti,
hapuslah musuh yang bersembunyi,
hapuslah takbur didalam diri.

7. andainya mata dapat melihat,
andainya dunia masih selamat,
umurnya manusia semakin singkat,
umurnya dajjal menjelang kiamat.

Manusia yang bijak serta pandai menggunakan dan mengawal akal serta hati yang dapat menyempurna dan membezakan mahluk (manusia) tersebut dengan mahluk yang lain, sifat atau pekerti manusia itu akan menjadi lebih dungu dan lebih bebal lagi dari binatang sekiranya dibiarkan terus dikawal oleh nafsu serakah yang tidak dapat membezakan warna yang putih dan yang hitam, manusia yang bersungguh mengerjakan segala amalan dan kebajikan dengan penuh keredhoan dan keikhlasan hati yang tulus dan suci adalah hampir sama atau lebih mulia dan lebih terpuji kedudukan serta darjatnya di antara malaikat, dan mereka yang bersungguh mengerjakan segala perkara atau perbuatan menurut segala kemahuan diri (nafsu), sama ada yang di ketahui atau tidak terhadap sesuatu yang jelas memesong dan di tegah adalah hampir sama dan malahan lebih keji dan lebih hina lagi di antara mahluk yang bergelar iblis, dan janganlah membiarkan diri ini terus tenggelam dan hanyut ditelan arus kegelapan, pimpin dan bawalah ia menyusuri jalan mencari erti serta panduan terhadap kebenaran, semoga kecahayaan kembali menyinar di dalam jiwa, yang dapat menghapus dan menentang segala unsur kebatilan.

Comments

Popular posts from this blog